Destinasi Wisata Benteng Toboali Bangka Selatan, Sejarah dan Daya Tariknya Halaman all

Diposting pada

BANGKA, KOMPAS.com – Sebuah benteng warisan kesultanan Palembang di Bangka Selatan, Kepulauan Bangka Belitung dipersiapkan sebagai salah satu destinasi pariwisata. Namanya Bengteng Toboali.

Benteng Toboali (Fort Toboalij) yang berada di perbukitan setinggi 40 kaki, diperkirakan dibangun tahun 1757 untuk mengamankan pertambangan timah kala itu.

Sejarawan Bangka Belitung Akhmad Elvian mengatakan, pembangunan benteng dilakukan atas perintah Sultan Ahmad Najamuddin I Adikesumo seiring dibentuknya Pangkal Toboali.

Baca juga: Uswatun Kaget, Presiden Jokowi Santap Ikan Bakar di Warungnya: Ini Sejarah

Selain untuk perkantoran administratif pertimahan, benteng juga berfungsi sebagai tempat perlindungan dari serangan perompak.

“Di tambang timah dijumpai benteng atau deretan pagar kayu. Beberapa bagian dari dalam benteng dibuat dengan timbunan tanah setinggi 4-5 kaki yang dilengkapi dengan beberapa pucuk meriam,” kata Akhmad Elvian kepada Kompas.com, Kamis (29/9/2022).

Akhmad menuturkan, dalam catatan Belanda, kawasan benteng diberi julukan sebagai Toboali Baru.

Namun orang-orang Bangka dan etnis Tionghoa cenderung menyebutnya dengan nama Sabang atau Tanjung Sabang.

“Letak pangkal yang didirikan di Toboali Baru memang sangat strategis karena terletak pada tanjung yang dalam peta Inggris A Map of the Island of Banca by MH Court, Tahun 1821, disebut dengan Tanjong Sabong Toobooallie ketinggian sekitar 18 Mdpl, sehingga dapat memantau secara bebas ke arah Utara, Barat, dan Selatan selat Bangka,” ujar Akhmad.

Selama masa pendudukan bangsa Eropa, benteng Toboali tetap dipertahankan dan struktur bangunannya diperkuat.

“Bila melihat kondisi Benteng Toboali saat ini, bahwa benteng memang dibuat permanen dari batu bata merah dengan ketebalan dinding benteng berkisar rata-rata 90-120 cm, dilengkapi dua bastion atau seleka (menara pemantau),” ungkap Akhmad yang juga penulis buku Kampoeng di Bangka.

Baca Juga :   Ketua DPRD Babel Herman Suhadi Menghadiri Serta Mengikuti FGD Verifikasi Tahap III PPD

Baca juga: Sejarah Kelam ‘Lubang Buaya’ di Monumen Pahlawan Pancasila Yogyakarta

Direktur Pengembangan Destinasi I Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Wawan Gunawan mengaku siap mendorong pengembangan destinasi wisata sejarah di Kabupaten Bangka Selatan menjadi berkualitas.

“Kami berharap Benteng Toboali menjadi Destinasi Wisata Sejarah unggulan di Bangka Belitung,” kata Wawan saat seminar 265 Tahun Benteng Toboali, Selasa (27/9/2022).

Wawan mengingatkan, harus ada strategi dalam pengembangan Benteng Toboali sebagai wisata sejarah di Bangka Selatan, yakni dengan usaha revitalisasi, penataan kawasan, pengembangan storytelling, hingga pemanfaatan sebagai daya tarik wisata sejarah.

“Pemerintah Kabupaten Bangka Selatan harus menciptakan konsolidasi birokrasi yang harmonis untuk menghilangkan ego sektoral dan terwujudnya tim yang solid dengan fokus pada pengembangan pariwisata karena setiap dinas bisa dijadikan program pariwisata,” kata Wawan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini bersumber dari : regional.kompas.com.

  • Baca Artikel Menarik Lainnya dari Travelling.Web.id di Google News

  • Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *