Festival Indonesia di Somersworth NH kembali dengan sukacita di tahun 2022

Diposting pada

permainan

SOMERSWORTH – Festival tahunan kesembilan di Indonesia kembali digelar akhir pekan ini, setelah pandemi virus corona tertahan selama dua tahun, yang berujung pada perayaan kota dan banyak pujian dari tamu-tamu terkemuka Indonesia.

Penonton menyaksikan dengan kagum ketika lebih dari 50 seniman dari provinsi Papua Indonesia bercerita melalui tarian dan lagu tradisional dengan ketukan drum di depan Somersworth Square. Artis pemenang penghargaan termasuk Iakuku Bhatia Choir dan Freedom Squad Dancers yang melakukan perjalanan dari Indonesia untuk tampil. Para pemain menghabiskan delapan hari tur dan tampil di Washington, D.C., New York, New Jersey dan New Hampshire sebelum festival Indonesia dimulai dengan banyak lagu dan tarian.

Festival ini telah menarik ribuan orang dari daerah setempat, di sekitar New England dan sekitarnya, menurut Rod Raichel, ketua Asosiasi Masyarakat Lokal Indonesia. Festival ini menyoroti provinsi Papua di Indonesia dengan menghadirkan pertunjukan budaya tradisional, makanan dan produk kerajinan tangan dari daerah tersebut.

“Tidak mudah untuk membuatnya lebih besar, lebih baik, dan lebih berani,” kata Rachel, “tapi kita semua berhasil.” “Kami menantikan peringatan 10 tahun festival yang indah tahun depan.”

Pengunjung Indonesia senang di Somersworth

Jacob Ganteji Tuisuta, Kepala Dinas Pemuda, Olahraga, dan Pariwisata Kabupaten Mimica, Papua, mengucapkan terima kasih kepada masyarakat yang telah merangkul budaya Indonesia.

“Saya sangat senang dan sangat bangga berada di sini hari ini, melihat masyarakat mencintai dan menghargai budaya kita,” kata Jantje Toisuta. “Kota dan penduduk New Hampshire sangat baik, selalu tersenyum, dan selalu menyambut kami dengan pelukan hangat.”

Baca Juga :   Rekomendasi 29 Tempat Wisata di Salatiga Jateng yang Menarik Dikunjungi, Nomor 24 Favorit Pendaki : Okezone Travel

Jantje Toisuta mengatakan festival ini menunjukkan bagaimana banyak budaya Indonesia saling memperkaya.

“Jika melihat penampilan dari Paduan Suara Iyakoko Patea dan Penari Freedom Squad, Anda dapat melihat perbedaan budaya serta kekayaan budaya yang ada di Indonesia. Kekayaan budaya ini menyatukan kita sebagai sebuah bangsa,” kata Ganteji Toysuta.

Pengunjung mengantre untuk mencoba jajanan tradisional khas Indonesia yang menonjolkan cita rasa dari seluruh Indonesia.

Pertemuan tersebut dihadiri oleh pejabat pemerintah dari Kabupaten Mimica, Papua, Indonesia. Juga hadir pejabat lokal seperti Walikota Summersworth Dana Hilliard, Walikota Dover Bob Carrier, Anggota Kongres Chris Pappas, Senator David Waters dan Walikota Strafford County Mark Brave.

Hilliard berbicara tentang kekayaan budaya Indonesia yang telah ditambahkan ke dalam struktur Hilltop City. Carrier berbicara tentang bagaimana Dover telah menjadi “melting pot” yang benar-benar diterima masyarakat Indonesia.

Herbhayu Noerlambang, Konsul Media, Sosial dan Budaya pada KJRI New York, mengunjungi Summersworth untuk pertama kalinya, mengatakan bahwa itu layak untuk dikunjungi. Ia mengatakan salah satu program yang sedang dikerjakan oleh Konsulat New York akan membantu masyarakat AS seperti pantai laut di New Hampshire meningkatkan minat restoran Indonesia, dan meningkatkan perdagangan.

“Saya senang Anda semua ada di sini. Saya harap Anda semua menikmati makanan, musik, dan budaya Indonesia,” kata Norlambang.

Festival ini dimulai berkat kerja tim panitia festival dan Gereja Perbatasan Baru yang terdiri dari lebih dari 40 anggota yang menjadi sukarelawan untuk acara tersebut, kata Rachel.

Proyek kecil Indonesia dalam pikiran

Ini adalah tahun yang penting bagi jejaring sosial Indonesia, yang merayakan hari jadinya dengan festival dan pesta makanan khusus awal tahun ini.

Baca Juga :   Taman Grafiti Bener Meriah Adalah Magnet Bagi Wisatawan ke Bener Meriah

lagi: Indonesian Community Connect merayakan landmark, menawarkan rencana masa depan di Somersworth

Acara hari Sabtu membantu meluncurkan kampanye modal organisasi untuk mengumpulkan dana untuk fase berikutnya dari apa yang telah dipuji sebagai Indonesia kecil pertama di dunia – sebuah kawasan komersial dan budaya yang direncanakan di Hilltop City. Visinya adalah gerbang selamat datang yang besar, pusat komunitas, museum Indonesia, tempat tinggal, taman budaya komunitas, ruang makan, dan pusat perbelanjaan. Sebuah pusat budaya dibuka pada tahun 2021, fase pertama dari proyek tersebut.

Catatan editor: Beberapa wawancara dalam cerita ini telah diterjemahkan dari bahasa Indonesia ke bahasa Inggris dengan bantuan petugas festival.

Artikel ini bersumber dari : kabartotabuan.com.

  • Baca Artikel Menarik Lainnya dari Travelling.Web.id di Google News

  • Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *