Festival Indonesia kembali dengan gembira ke Somersworth NH pada tahun 2022

Diposting pada

SOMERSWORTH — Festival tahunan Indonesia yang kesembilan kembali digelar akhir pekan ini setelah dua tahun hiatus akibat pandemi virus corona, membawa perayaan ke kota tersebut dan pujian dari para pejabat tinggi Indonesia.

Penonton menyaksikan dengan takjub saat lebih dari 50 seniman dari provinsi Papua Indonesia menabuh genderang dan bercerita melalui tarian dan lagu tradisional di depan Somersworth Plaza. Penampil termasuk pemenang penghargaan Iagoko Pattaya Choir dan Freedom Team Dancers, yang melakukan perjalanan dari Indonesia untuk konser tersebut.

Menurut Raude Raychel, ketua Indonesian Community Connections lokal, festival ini menarik ribuan orang dari daerah setempat, New England dan luar negeri. Festival ini menampilkan pertunjukan budaya tradisional, masakan dan kerajinan tangan dari provinsi Papua, Indonesia.

Pengunjung Indonesia di Somersworth sangat senang

Jacob Jantje Doisuda, Kabag Pemuda, Olah Raga, dan Pariwisata Kabupaten Mimika, Papua, mengucapkan terima kasih kepada masyarakat yang telah merangkul budaya Indonesia.

“Saya sangat senang dan sangat bangga berada di sini hari ini dan melihat masyarakat menyukai dan menghargai budaya kita,” kata Jantje Toysuda. “Kota New Hampshire dan orang-orangnya sangat baik, selalu tersenyum, dan selalu menyambut kami dengan sambutan hangat.”

Jantje Doisuda mengatakan festival ini menampilkan bagaimana budaya Indonesia yang berbeda saling memperkaya.

Jajanan kaki lima tradisional khas Indonesia berjaya di Festival Indonesia di Somersworth pada Sabtu 10 September 2022.

“Saat menyaksikan penampilan penyanyi Iagoko Bedia dan penari rombongan kebebasan, Anda bisa melihat keragaman budaya dan kekayaan budaya di Indonesia. Kekayaan budaya menyatukan kita sebagai bangsa,” kata Jantje Thoisuda.

Pengunjung mengantre untuk mencicipi jajanan tradisional khas Indonesia yang menonjolkan cita rasa dari seluruh Indonesia.

Pejabat pemerintah dari Kabupaten Mimika, Papua, Indonesia hadir. Walikota Somersworth Dana Hilliard, Walikota Dover Bob Carrier, Anggota Kongres Chris Pappas, Senator Negara Bagian David Waters dan Sheriff Kabupaten Strafford Mark Brave juga hadir.

Baca Juga :   Danrem 172/PWY Berharap IWAPI Berperan Serta Tingkatkan Kesejahteraan Mama mama Papua
Mengunjungi penari Freedom Squad dari Papua, Indonesia, tampil di Festival Indonesia di Somersworth, Sabtu, 10 September 2022.

Hilliard berbicara tentang kekayaan budaya Indonesia dan bagaimana hal itu menambah jalinan Kota Puncak Bukit. Carrier berbicara tentang bagaimana Dover telah menjadi “melting pot” yang benar-benar diterima masyarakat Indonesia.

Herbayu Norlambong, Konsul Jenderal Penerangan dan Sosial Budaya pada KJRI New York, mengunjungi Somersworth untuk pertama kalinya dan mengatakan perjalanan ini layak dilakukan. Dia berbagi bahwa salah satu proyek yang sedang dikerjakan kedutaan di New York akan membantu komunitas Amerika seperti Seacoast di New Hampshire untuk meningkatkan minat restoran Indonesia dan meningkatkan perdagangan.

“Aku senang kalian berkumpul di sini. Saya harap Anda semua menikmati makanan, musik, dan budaya Indonesia,” kata Norlampang.

Proyek kecil Indonesia dalam pikiran

Beberapa vendor menawarkan seni, pakaian, dan aksesoris khas Indonesia di Festival Indonesia di Somersworth pada 10 September 2022.

Ini merupakan tahun tonggak sejarah bagi Hubungan Masyarakat Indonesia, yang dua tahun sebelumnya dirayakan dengan festival makanan dan acara khusus.

Lebih jauh:Komunitas Indonesia merayakan tonggak sejarah, rencana masa depan di Somersworth

Acara hari Sabtu membantu mengumpulkan dana untuk fase berikutnya dari kawasan bisnis-budaya yang direncanakan perusahaan di Hilltop City — dipuji sebagai Indonesia Kecil pertama di dunia. Tempat wisata termasuk gerbang selamat datang yang megah, pusat komunitas, museum Indonesia, perumahan, taman budaya masyarakat, pujasera dan pusat perbelanjaan. Sebuah pusat budaya akan dibuka pada tahun 2021 sebagai tahap pertama dari proyek tersebut.

Catatan editor: Beberapa wawancara dalam cerita ini diterjemahkan dari bahasa Indonesia ke bahasa Inggris dengan bantuan petugas festival.

Artikel ini bersumber dari : suarapalu.com.

  • Baca Artikel Menarik Lainnya dari Travelling.Web.id di Google News

  • Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *