KRI Bima Suci sandar di Pelabuhan Benoa Bali – ANTARA News Kalimantan Tengah

Diposting pada

Denpasar (ANTARA) – Kapal Layar Latih Akademi Angkatan Laut KRI Bima Suci-945 bersandar di Pelabuhan Benoa, Provinsi Bali, Selasa, setelah selama 84 hari melakukan pelayaran dalam rangka melaksanakan pendidikan taruna serta menjalankan misi diplomasi dan budaya.

“Misi KRI Bima suci ada tiga, pertama misi diplomasi. Kita tunjukkan kepada negara-negara yang dikunjungi bahwa Angkatan Laut Indonesia bersahabat dengan mereka,” kata Komandan KRI Bima Suci Letkol Laut (P) M. Sati Lubis saat ditemui usai acara penyambutan yang digelar oleh Pemerintah Provinsi Bali.

“Kedua sebagai duta budaya, kita memperkenalkan budaya seperti tarian dan lagu-lagu, pakaian tradisional,” ia menambahkan.

Dia mengatakan bahwa di setiap persinggahan, para taruna menampilkan pertunjukan kesenian tradisional dari daerah-daerah di Indonesia serta mengunjungi kedutaan dan menggelar pertunjukan budaya bekerja sama dengan komunitas warga Indonesia.

Misi ketiga KRI Bima Suci, ia melanjutkan, adalah melatih para taruna mempraktikkan teori yang didapat selama pendidikan.

“Kapal ini kapal ini diperuntukkan bagi taruna Akademi Angkatan Laut dengan pelatihan pelayaran yang diutamakan ke luar negeri dengan tujuan menerapkan mata pelajaran navigasi,” kata dia.

Menurut perencanaan awal, KRI Bima Suci melakukan pelayaran selama tiga bulan atau 91 hari untuk menempuh jarak 11.122 mil laut.

KRI Bima Suci berlayar melalui rute Surabaya-Jakarta-Singapura-Sabah (Malaysia) lalu menuju ke Tual, Maluku Tenggara.

 

Taruna Akademi Angkatan Laut (AAL) Tingkat III Angkatan ke-69 melaksanakan peran parade roll di atas KRI Bima Suci-945 saat akan bersandar di Pelabuhan Benoa, Denpasar Selatan, Denpasar, Bali, Selasa (11/10/2022). KRI Bima Suci-945 akan bersandar selama lima hari di Bali untuk melaksanakan sejumlah kegiatan dalam mendukung Latihan Praktek Kartika Jala Krida (KJK) 2022. ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/rwa.




Selanjutnya, KRI Bima Suci berlayar menuju ke Australia, singgah di Townsville, Sydney, Cairns, dan Darwin, kemudian kembali ke Surabaya setelah sandar di Pelabuhan Benoa.

Acara penyambutan KRI Bima Suci di Benoa diramaikan oleh pertunjukan drumband Taruna Genderang Suling Gita Jala Taruna Akademi Angkatan Laut Tingkat III Angkatan ke-69.

Baca Juga :   Taman Mini Indonesia Indah, Destinasi Wisata Edukatif yang Murah

Para taruna selama proses sandar kapal juga menampilkan atraksi menaiki tiang-tiang kapal setinggi 53 meter lalu melompat dari ketinggian.

Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati atau Cok Ace, Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Bali Tjok Bagus Pemayun, Komandan Pangkalan TNI Angkatan Laut (Danlanal) Denpasar Bali Kolonel Laut (P) Ketut Budiantara, Kapolresta Denpasar Kombes Pol Bambang Yugo Pamungkas, dan para undangan lainnya bertepuk tangan setelah menyaksikan aksi mereka.

 

Selama berada di Bali, menurut Letkol Lubis, para taruna antara lain akan melakukan pertunjukan budaya dan kesenian, mengunjungi pejabat pemerintahan dan pejabat militer setempat, serta mengunjungi tempat wisata seperti Desa Adat Panglipuran di Kabupaten Bangli.

Selama sandar di Benoa, KRI Bima Suci dibuka untuk umum.

Baca juga: KRI Bima Suci kembali jalankan misi pelayaran

Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati berharap kehadiran KRI Bima Suci bisa menumbuhkan kecintaan anak-anak muda di Bali pada laut.

“Kita harapkan ke depan kecintaan bahari khususnya muda-mudi di Bali makin meningkat,” katanya.

 

Penari menampilkan tarian Bali saat menyambut kedatangan KRI Bima Suci-945 di Pelabuhan Benoa, Denpasar Selatan, Denpasar, Bali, Selasa (11/10/2022). ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/wsj. 




“Saya mendapat laporan bahwa tidak banyak adik-adik kita yang masuk Akademi Angkatan Laut ini. Saya kira ini menjadi pemicu yang sangat baik sekali ke depan. Mudah-mudahan anak-anak muda mencintai penjelajahan samudra untuk memperkuat TNI Angkatan Laut,” ia menambahkan.

Dia juga mengapresiasi misi kebudayaan yang dijalankan selama pelayaran KRI Bima Suci.

“Ini membawa misi kebudayaan yang beraneka ragam, bersatu padu. Kita bangga dengan kekayaan budaya bangsa,” demikian Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati.


Artikel ini bersumber dari : kalteng.antaranews.com.

  • Baca Artikel Menarik Lainnya dari Travelling.Web.id di Google News

  • Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *