Mahasiswa UNG Hina Jokowi saat Orasi Dibebaskan karena Dianggap Aset Bangsa

Diposting pada

Gorontalo

Mahasiswa Universitas Negeri Gorontalo (UNG), Yunus Pasau diamankan polisi karena menghina Presiden Joko Widodo (Jokowi) dengan kata tak senonoh saat berorasi dalam demo tolak kenaikan harga BBM. Yunus kemudian dibebaskan karena dianggap sebagai aset bangsa yang perlu fokus belajar di kampus.

“Kami tidak ingin menghambat proses belajar mengajar yang bersangkutan di kampus, karena yang bersangkutan ini kan aset bangsa. Jadi tidak ditahan,” ungkap Kapolda Gorontalo Irjen Helmy Santika dalam keterangannya, Sabtu (4/9/2022).

Diketahui mahasiswa UNG tersebut diamankan saat demo di simpang lima Kota Gorontalo, Jumat (2/9) lalu. Polisi menangkap Yunus Pasau usai mengumpat saat berorasi hingga aksinya viral di media sosial.

“Begitu video orasi mahasiswa dengan kata-kata yang tidak sopan ini viral, kita bergerak cepat, untuk mengamankan saudara Yunus Pasau dari kampusnya,” ucapnya.

Helmy beralasan pihaknya saat itu langsung mengamankan Yunus demi menghindari terjadinya persekusi verbal. Yunus langsung dibawa ke Polda Gorontalo untuk menjalani pemeriksaan.

“Guna melindungi yang bersangkutan dari tindakan persekusi ataupun bullying dari pihak-pihak yang terganggu dengan pernyataan orasi yang bersangkutan, sekaligus dilakukan pemeriksaan oleh penyidik Ditreskrimsus Polda Gorontalo,” urai Helmy.

Video orasi mahasiswa Gorontalo yang viralVideo orasi mahasiswa Gorontalo yang viral Foto: Istimewa

Helmy menuturkan, status Yunus disebut masih sebatas saksi. Namun pihaknya memastikan proses hukum terhadap mahasiswa Gorontalo tersebut tetap berjalan.

“Proses hukum tetap berjalan, saat ini yang bersangkutan masih berstatus sebagai saksi, yang bersangkutan tadi saat diperiksa mengatakan bahwa apa yang dikatakan saat orasi muncul secara spontan,” bebernya.

Pihaknya pun sudah memberikan edukasi terhadap Yunus Pasau. Polisi tidak melarang aksi unjuk rasa mahasiswa UNG tersebut selama penyampaian orasi dilakukan sesuai dengan perundang-undangan yang berlaku.

Baca Juga :   Berburu Cinderamata Unik di Sentra Kerajinan Kayu Jati Blora

“Yang bersangkutan diberikan edukasi tentang bagaimana menyampaikan pendapat di depan umum yang baik sesuai dengan undang-undang serta menggunakan bahasa-bahasa yang sopan dan beretika yang bisa menimbulkan simpati masyarakat,” imbuhnya.

Sementara Kabid Humas Polda Gorontalo Kombes Wahyu Tri Cahyono menambahkan, Yunus dipulangkan pada Sabtu malam (3/9) lalu. Kepulangan mahasiswa UNG itu dalam pengawalan petugas.

“Kemarin malam diantar langsung oleh petugas guna menjaga hal-hal yang tidak diinginkan,” tambah Wahyu.

Simak permintaan maaf mahasiswa UNG di halaman selanjutnya.

Artikel ini bersumber dari : www.detik.com.

  • Baca Artikel Menarik Lainnya dari Travelling.Web.id di Google News

  • Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *