Perwatusi Inisiasi Gerakan Jawa Tengah Melawan Osteoporosis, Minimal Rutin Jalan Kaki

Pencanangan Gerakan Gerakan Jawa Tengah Melawan Osteoporosis digelar di Halaman Gradika Bhakti Praja, Jumat (16/9) dihadiri oleh gubernur Jateng Ganjar Pranowo. ( foto humas pemprov jateng)

SEMARANG (sigijateng.id) – Perkumpulan Warga Tulang Sehat Indonesia (Perwatusi) menginisasi kegiatan Gerakan Jawa Tengah Melawan Osteoporosis. Pencanangan Gerakan Gerakan Jawa Tengah Melawan Osteoporosis digelar di Halaman Gradika Bhakti Praja, Jumat (16/9) dihadiri oleh gubernur Jateng Ganjar Pranowo.

Hadir dalam acara ini Ketua Umum Perwatusi Anita Hutagalung, Ketua DPD Perwatusi Jateng dr Bambang Priyanto dan Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jateng, Yunita Dyah Suminar.

Osteoporosis adalah tulang yang keropos, yaitu penyakit yang mempunyai sifat khas berupa penurunan massa tulang disertai penurunan kualitas jaringan tulang yang dapat menimbulkan kerapuhan tulang.

Osteoporosis adalah kondisi ketika kepadatan tulang berkurang sehingga tulang menjadi keropos dan mudah patah.

Gubernur Ganjar Pranowo mendorong gerakan melawan osteoporosis digencarkan lebih masif dan disadari oleh warganya. Satu dari tiga wanita di Jawa Tengah rawan mengalami tulang keropos atau osteoporosis.

“Saya tiap pagi selalu olahraga jalan atau jogging minimal dua jam sehari. Bapak ibu juga pasti bisa, yuk hari ini kita melawan osteoporosis,” katanya dalam sambutan.

Ganjar mengatakan sampai hari ini banyak menerima keluhan masalah kesehatan padanya.

“Kalau kemudian masing-masing dari komunitas itu peduli, ada gerakannya, terus kemudian mengajak kekuatan-kekuatan masyarakat seperti jumat pagi hari ini, itu menurut saya bagian dari effort yang luar biasa,” katanya.

Antusiasme masyarakat yang terlihat dalam acara tersebut membuat Ganjar. Ke depan akan makin banyak orang yang sadar pada kesehatannya, tak hanya orang lanjut usia tapi juga anak muda.

“Hari ini ada banyak anak muda, mereka yang sudah senior, dateng tumplek blek untuk merawat kesehatan tulangnya. Jadi mereka berusaha untuk bergerak bagaimana melawan osteoporosis,” tegasnya.

Sementara, Ketua DPD Perwatusi Jateng, dr Bambang Priyanto mengatakan saat ini setidaknya satu dari tiga wanita di Jawa Tengah rawan terjangkit osteoporosis. Acara ini, lanjut Bambang, mengedepankan edukasi pencegahan dan bagaimana melawan osteoporosis.

“Olahraga yang baik, yang terukur dan teratur seperti yang dicontohkan pak Ganjar tadi. Untuk yang kawula muda biasanya olahraganya basket. Jadi ada beberapa mineral yang ada di dalam tulangnya itu akan tetap terjaga,” katanya.

Sementara itu, Ketum Perwatusi Anita Hutagalung melihat antusias warga Jawa Tengah khususnya di Semarang yang sadar akan osteoporosis sangat tinggi. Anita juga senang karena banyak anak muda yang terlibat dalam gerakan ini.

“Luar biasa, kita lihat sekarang ini, kemarin juga kita baru turun lagi instruktur dari pusat yang memberikan pengarahan, tadi luar biasa. Dengan cepat, dengan apa yang insyaaAllah acara seperti ini dapat bergerak,” tandasnya. (aris)

Baca Berita Lainnya


Artikel ini bersumber dari : sigijateng.id.

Tinggalkan komentar