Studi Banding, Ny. Putri Koster Menyarankan agar Dekranasda NTB Mengangkat Ciri-ciri Khas Kerajinan Seni di NTB

Diposting pada

Ketua Dekranasda Bali, Ny. Putri Koster Menerima Kunjungan Ketua Dekranasda NTB di IKM Bali Bangkit Art Centre Denpasar, Sabtu 8 Oktober 2022.

DENPASAR, BERITADEWATA – Selepas membuka Kampanye Wujudkan Indonesia Bebas Dengue (DBD) di Hotel Inna Bali Heritage, Ny. Putri Koster selaku Ketua Dekranasda Provinsi Bali bertolak menuju Art Centre Denpasar untuk menerima kunjungan Ketua Dekranasda Provinsi NTB, Ny. Niken Saptarini Widyawati Zulkieflimansyah beserta rombongan pada Sabtu 8 Oktober 2022. Tujuannya adalah untuk studi banding kegiatan Dekranasda Bali serta meninjau pelaksanaan IKM Bali Bangkit yang dilaksanakan oleh Dekranasda Bali.

IKM Bali Bangkit yang dicetuskan oleh Ketua Dekranasda Bali awalnya merupakan wadah bagi IKM dan UMKM di Bali untuk bangkit kembali pasca pandemi Covid-19. Namun seiring berjalannya waktu IKM Bali Bangkit dinilai dapat meningkatkan penghasilan IKM dan UMKM di Bali. Bahkan menurut Bunda Putri penghasilan rata-rata dari seluruh tenant di IKM Bali Bangkit mencapai lebih dari 2 milyar rupiah per bulannya.

Hal tersebut tentu membuat istri Gubernur NTB yang juga merupakan Ketua Dekranasda NTB tersebut tercengang. Bahkan ia meminta kiat-kiat untuk mengangkat pengrajin lokal yang ada di daerah karena pasalnya pengrajin biasanya terkendala di saat memasarkan produk mereka.

Ketua Dekranasda Bali yang lebih dikenal dengan Bunda Putri menyampaikan bahwa pada dasarnya Bali menghadapi hal yang sama. Namun Pemerintah Provinsi Bali berupaya bersinergi untuk membangkitkan kembali produk lokal Bali khususnya kain tenun tradisional Bali.

Salah satunya adalah dengan adanya edaran Gubernur Bali mengenai penggunaan kain tradisional endek Bali setiap hari selasa serta penggunaan pakaian adat Bali setiap hari kamis yang sangat berdampak pada peningkatan penggunaan kain endek tradisional Bali.

Disamping itu menurut Bunda Putri generasi muda jangan lupa untuk selalu ikut dilibatkan. “Sasar milenial untuk suka juga dengan produk tradisional,” ungkapnya. Ia menambahkan untuk merangkul kaum milenial Dekranasda Bali mengadakan program pemilihan Bali Designpreneur untuk menyeleksi generasi muda yang berbakat di bidang desain pakaian untuk diberikan apresiasi dan tempat untuk mengembangkan karya-karyanya.

Baca Juga :   Penjelasan Lengkap tentang Pakaian Adat Limpapeh Rumah Nan Gadang, Materi PPKn Kurikulum Merdeka

Bunda Putri juga menyarankan agar Dekranasda NTB mengangkat ciri-ciri khas dari kerajinan seni yang ada di NTB. “Kalau Lombok Barat mungkin sudah Bali banget, mungkin bisa angkat daerah lain seperti Bima atau Sumbawa khususnya motif-motifnya. Tekniknya mungkin bisa dipelajari namun motif tentu berbeda antara setiap daerah,” imbuhnya.

Dekranasda Provinsi NTB sendiri sangat mengapresiasi pameran Kriya IKM Bali Bangkit. Bahkan Ny. Zulkieflimansyah berencana akan bekerjasama dan berkolaborasi dengan Dekranasda Bali serta berjanji akan berpartisipasi dalam pembukaan IKM Bali Bangkit Tahap IX pada Nopember nanti.

Artikel ini bersumber dari : beritadewata.com.

  • Baca Artikel Menarik Lainnya dari Travelling.Web.id di Google News

  • Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *