Unik! Ada Masakan Warung Sate Kere di Bali, Obat Kangen Perantau Asal Jawa

Diposting pada

INDOZONE.ID – Kalau bosan makan nasi campur terus, di Bali juga ada Bakmi Jawa Pa’Pom. Kuliner ini berlokasi di Jalan Merdeka, Renon, Denpasar. 

Tempat makan ini menyediakan bakmi goreng dan godog, nasi goreng dan godog, bihun goreng dan godog, magelangan, sayur godog, krengsengan hingga sate kere.

sate kere
Sate kere di Warung Bakmi Jawa Pa’Pom, Bali. (Z Creators/Siti Munaroh)

Untuk wedangan yang disediakan di Bakmi Jawa Pa’Pom ini terdiri dari wedang uwuh, wedang jahe, bir pletok dan teh poci yang menggunakan gula batu. 

Lois Angga yang merupakan pemilik dari Warung Bakmi Jawa Pa’Pom mengatakan melihat adanya peluang bisnis kuliner khas Jateng di Bali. 

Hal tersebut karena selama ini ia melihat kuliner di Bali dominan masakan khas Jawa yang lebih ketimur. 

“Untuk makanan Jateng ada tapi tidak terlalu banyak. Saya ingin memperkenalkan makanan Jateng di Bali,” ungkapnya. 

bakmi jawa
Warung Bakmi Jawa Pa’Pom, Bali. (Z Creators/Siti Munaroh)

Target pasar dari Warung Bakmi nya ini mencakup semua orang. Khususnya masyarakat Jawa Tengah yang tinggal di Bali dan sedang rindu dengan kuliner-kuliner kampung halaman. 

Belum buka setahun, namun dikatakan Angga masyarakat cukup antusias untuk mencoba bakmi dan aneka kuliner khas Jateng di warungnya. 

Uniknya ia memasak semua masakannya di atas tungku atau dalam bahasa Jawa disebut Anglo. Tungku ini diisi dengan kayu bakar, arang dari batok kelapa dan arang kayu. 

“Kalau Jateng khas mienya bentuk bulat sedikit besar, dan ciri khas di kita mie nya kita buat sendiri. Racikan bumbu kita bikin seragam, tidak on the spot diracik pas mau dimasak. Saya sengaja buat banyak agar menjaga rasa agar konsisten,” imbuhnya. 

sate kere
Sate kere di Warung Bakmi Jawa Pa’Pom, Bali. (Z Creators/Siti Munaroh)

Menu paling best seller atau yang sering dipesan oleh pembeli adalah Bakmi godog dan goreng.

Baca Juga :   Jasuke Aneka Toping, Jajanan Hist Kekinian di Tuban yang Banyak Penggemarnya

Bakmi goreng biasanya diolah goreng kering atau goreng ‘nyemek’ yang sedikit basah pedas manis. 

Lalu untuk menu Mie dan nasi godog merupakan menu baik nasi atau mie yang direbus dengan beberapa sayuran, telur dan diisi beberap topping seperti suwiran daging ayam. 

bakmi jawa pa
Lois Angga, pemilik Warung Bakmi Jawa Pa’Pom, Bali. (Z Creators/Siti Munaroh)

Dalam sehari, Bakmi godog dan goreng dapat laku hingga 30 porsi. Namun masyarakat sepertinya lebih menggemari bakmi goreng karena rasanya yang gurih, pedas, manis dan juga ada asinnya.

Untuk di Bali sendiri, penjual bakmi khas Jateng ini memang sudah cukup banyak namun tersebar. Harga makanan dan minuman di Bakmi Jawa Pa’Pom ini mulai dari Rp15-30 ribu.

Dalam sehari omzet kotor yang dihasilkan Bakmi Pa’Pom ini sampai Rp1 juta. Bakmi Jawa ini buka mulai dari Selasa-Minggu dan buka mulai pukul 11.00 WITA. 

Bakmi Jawa Pa’Pom ini sudah memiliki beberapa cabang diluar Kota seperti di Jakarta dan Magelang yang sudah berjalan hampir 9 tahun. 

Artikel menarik lainnya: 

Fakta Unik Efriel, Guru Tampan Viral Idola Para Murid Ternyata Atlet Pencak Silat
Wajah Baru Pasar Gembrong, Dulunya Habis Dilalap Api Kini Mentereng Warna-warni
Sunset Spot Cemagi, Hidden Gem Baru di Bali yang Tiket Masuk Cuma Rp2 Ribu!
Telaga Biru Samares, Kepingan Surga Kecil di Papua Keindahannya Setara Raja Ampat

Bikin cerita serumu dan dapatkan berbagai reward menarik! Let’s join Z Creators dengan klik di sini.

Z Creators
Z Creators


Artikel ini bersumber dari : www.indozone.id.

  • Baca Artikel Menarik Lainnya dari Travelling.Web.id di Google News

  • Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *